Airbet
Fokus Nissan

Nissan Akan Fokus Dengan Teknologi Hemat Bahan Bakar dan Elektifikasi – Salah satu brand bernama Nissan Motor Co, tengah mengalami adanya kesulitan finansial yang telah diperkirakan akan memasarkan mobil baru yang “harus berhasil” dan tengah menjelaskan strategi mobil ramah lingkungan untuk negara China di pameran mobil Shanghai. Dimana pameran otomotif ini sendiri baru dimulai pada hari Senin. Hal ini juga telah diungkapkan oleh dua pejabat perusahaan yang tengah mengatakannya pada Reuters.

Dimana kabar ini telah dilansir Reuters pada hari Minggu, mobil ini kabarnya akan dipamerkan oleh produsen Nissan di pameran otomotis yang tersebut adalah kendaraan sport (SUV) X-Trail yang tengah didesain ulang secara signifikan.

SUV ini sendiri merupakan sebuag jenis yang tengah disebut Rogue yang akan memasuki pasar negara Amerika Serikat pada tahun lalu. Mobil X-Trail in juga akan baru tersedia di negara China pada akhir tahun ini.

Mobil baru ini baru didukung oleh mesin turbo yang bertengaa bensin tiga silinder, yang menurut salah satu sumber ini akan menghadapi adanya perjuangan berat yang akan memperoleh tempat di negara China. Dimana teknologi ini serupa terbukti tidak populer.

“Mobil ini adalah yang harus berhasil, dimana mobil yang harus dimenangkan bagi kami,” hal ini ungkapkan dari dua sumber tersebut. Kedua sumber ini tengah berbicara dengan syara anonim, karena mereka tidak berwenang berbicara dengan para wartawan.

Selain debut X-Trail di negara China, Chief Operating Officer Nissan Ashwani Gupta ini akan diperkirakan memberi tahu para wartawan di Shanghai secara virtual dari negara Jepang pada hari Senin. Dimana hal ini merupakan salah satu strategi mobil ramah lingkungan buatan nissan yang hadir dengan dua cabang. Perusahaan ini akan fokus pada peningkatan efisiensi bahan bakar bensin-listrik yang berteknologi hybrid. Dimana baterai mobil listrik ini terbuat dari berbagai jajaran kendaraan di negara China yang lebih ramah lingkungan.

Pada bulan Januari, Nissan tengah mengatakan semua kendaraan barunya di pasar utama, termasuk negara China yang akan dialiri listrik pada awal tahun 2030-an. Dimana hal ini merupakan bagian dari upayanya yang akan mencapai netralitas karbon pada tahun 2050.

Strategi ini akan muncul disaan tekanan regulasi di China tumbuh pada pembuat mobil yang akan memangkas emisi.

China ini merupakan sebuah negara pilar utama dari strategi berbalik arah Nissan yang akan melibatkan fokus pada produksi mobil yang akan menguntungkan negara China, Jepang, dan Amerika Serikat dibandingkan pemburu pertumbuhan global habis-habisan yang dikejar oleh para bos yang terguling Carlos Ghosn.

Tidak hanya itu saja, produsen ini juga tengah menargetkan akan mencapai margin laba operasi 5 persen dan pangsa pasar global yang akan berkelanjutan sebesar 6 persen pada akhir tahun fiskal 2023. Dimana kedua sumber ini mengatakan Nissan masih berencana untuk mulai menerima “pre-order” di negara China untuk SUV listrik Ariya yang akan datang sebelum akhir tahun ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *